whatsapp
whatsapp
Berita

Sedang ingin mengetahui seputar dunia kabel dan fungsionalitas kabel tersebut sebelum mendapatkannya? Ikuti informasi terbaru tentang dunia kabel dan pabrik kabel Wilson Cables. Kami menyediakan seputar informasi dan edukasi terkini untuk pengetahuan kabel dan arus listrik untuk sobat Wilson. Simak beberapa kumpulan artikel kami di bawah ini. 

Memahami Perbedaan Tegangan Medium Voltage dan Low Voltage
22 March 2022

Kamu mungkin pernah mendengar istilah tegangan untuk hal-hal yang berkaitan dengan kelistrikan. Nah, tegangan sendiri sering dijumpai dalam keseharian lingkungan kita, istilah orang awam tegangan ini sering disebut dengan setrum. Maka, ketika kamu terkena setrum yang mengalir pada tubuh adalah tegangan.

 

Jika berbicara mengenai standar tegangan tentu akan berbeda-beda. Sedangkan tegangan ada berbagai macam nilainya, dimulai dari tegangan AC 110 V, 220 V, 380 V, 1000 V, 10.000 V dan bahkan sampai nilainya dalam satuan Kilo Volt (KV).

 

Di sini kita akan bahas perbedaan tegangan MV (Medium Voltage = tegangan menengah) dan LV (Low Voltage = tegangan rendah). Ada yang familiar dengan kedua istilah ini? Di Indonesia sendiri untuk mempermudah, Low Voltage adalah tegangan di bawah 1.000 Volt (1Kv), sedangkan medium voltage masuk dalam ranah industri, yaitu pabrik yang ouput-nya adalah 11 – 30 kv.

 

Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah uraian lengkapnya mengenai perbedaan Medium Voltage dan Low Voltage. Yuk, simak!

 

Memahami Perbedaan Tegangan Medium Voltage dan Low Voltage

 

Medium Voltage

Medium Voltage (Tegangan Menengah) memiliki tegangan sekitar 1000 Volt atau 1 KV sampai 35.000 Volt atau 35 KV. Tegangan menengah terhubung dari gardu induk dari PLN ke gardu distribusi.

 

Aplikasi penggunaan tegangan menengah pada umumnya disalurkan ke konsumen yang membutuhkan daya besar seperti pabrik-pabrik industri kelas menengah yang banyak menggunakan motor-motor listrik untuk kebutuhan pekerjaannya.

 

Tegangan menengah disalurkan ke konsumen menggunakan jaringan tegangan menengah (JTM) berupa saluran udara tegangan menengah (SUTM) yang disesuaikan dengan kebutuhan konsumen.

  

 

Low Voltage

Low Voltage (Tegangan Rendah) merupakan tegangan listrik dengan range 100 Volt sampai dengan 1000 Volt. Tegangan rendah ini di salurkan melalui trafo step down yang di hubungkan ke konsumen seperti rumah rumah yang pada umumnya menggunakan tegangan 220 Volt. Kabel yang digunakan untuk penyaluran ke rumah menggunakan kabel pilin atau twisted cable.

 

Perlu diingat meski tergolong tegangan rendah, tegangan ini cukup berbahaya bila kontak langsung dengan manusia, karena dapat menyebabkan cedera serius bahkan berujung pada kematian.

 

Dengan mengetahui klasifikasi kabel listrik, maka kamu pun bisa paham mengenai range besaran tegangan pada tiap-tiap kelas sehingga bisa mengusahakan keamanan dan rasa waspada terhadap berbagai peralatan yang bisa membahayakan bagi diri sendiri maupun orang lain.

 

Artikel Terkait:

1. Apa itu kabel power listrik?

2. Mengenal Standar dan Arti Warna Kabel Listrik di Indonesia

 

 

BUTUH INFORMASI LEBIH LANJUT?
TERHUBUNG LEBIH BAIK
facebook
instagram
youtube
linkedin
tiktok
Wilson Cables merupakan merek kabel listrik terpercaya di Indonesia yang diproduksi oleh PT. Willson Surya Unggul, yaitu perusahaan kabel di Tangerang yang telah berdiri sejak 1989. Sejak awal, kami berkomitmen penuh menghasilkan kabel kualitas tinggi dengan pilihan produk dari kabel bangunan, kabel otomotif, kabel elektronik, hingga kabel untuk penggunaan khusus.
Lokasi Kami
Jl. Veteran No.9A, Kadu Jaya, Kec. Curug, Tangerang, Banten 15810
021-5986868 / 0856-8686868
Peta situs
Unduh Katalog Produk Kami
Unduh
©2022 PT Willson Surya Unggul. Pabrik & Produsen Kabel Listrik Standar SNI Terbaik. All Rights Reserved